Etika Seorang Hacker

Yang menarik, ternyata dalam dunia hacker mempunyai strata / tingkatan / level yang diberikan oleh komuniti hacker kepada seseorang kerana kelayakkannya, bukan kerana umur atau senioritinya.

Proses memperoleh pengakuan di antara sesama hacker tidak lepas dari etika & aturan dunia hackers underground. Etika ini yang akhirnya akan membezakan antara hacker & cracker, mahupun hacker kelas rendahan seperti Lamer & Script Kiddies. Salah satu etika yang berhasil di formulasikan dengan baik ada di buku Hackers: Heroes of the Computer Revolution, yang ditulis oleh Steven Levy pada tahun 1984, ada enam (6) etika yang perlu di fahami dan di mahirkan oleh seorang hacker:

1. Mampu mengakses komputer dengan tidak terbatas dan secara total.
2. Semua informasi haruslah FREE.
3. Tidak percaya pada authoriti, ertinya memperluas rangkaian sendiri.
4. Tidak memakai identiti palsu, seperti nama samaran, umur, posisi.
5. Mampu membuat seni keindahan dalam komputer.
6. Komputer dapat mengubah hidup menjadi lebih baik.
7. Pekerjaan yang di lakukan semata-mata demi kebenaran informasi yang harus disebar luaskan.
8. Memegang teguh komitmen tidak membela dominasi ekonomi industri perisian tertentu.
9. Hacking adalah senjata majoriti dalam perang melawan pelanggaran batas teknologi komputer.
10. Baik Hacking mahupun Phreaking adalah satu-satunya jalan lain untuk menyebarkan informasi pada massa mengenai sesuatu perkara.
Cracker pula tidak memiliki kod etika apa-apa pun.

(tak tahu la kenapa dari 6 boleh jadi 10 nohhh..hahaha..)



Peraturan Hacker

Gambaran umum aturan yang perlu di ikuti oleh seorang hacker iaitu:
· Di atas segalanya, hormati pengetahuan & kebebasan informasi.
· Memberitahukan sistem administrator akan adanya pelanggaran keamanan / lubang di keamanan yang anda lihat.
· Jangan mengambil keuntungan yang tidak adil dari hasil godaman.
· Tidak menerbitkan & mengumpulkan perisian cetak rompak.
· Tidak pernah mengambil risiko yang bodoh – selalu mengetahui kemampuan sendiri.
· Selalu bersedia untuk secara terbuka / bebas / percuma memberitahukan & mengajarkan berbagai informasi & kaedah yang diperoleh.
· Tidak pernah menggodam sebuah sistem untuk mencuri wang.
· Tidak pernah memberikan akses kepada seseorang yang akan membuat kerosakan.
· Tidak pernah secara sengaja menghapus & merusak file di komputer yang dihack.
· Hormati mesin yang digodam, dan memperlakukan ia seperti mesin sendiri.
Hacker sejati akan selalu bertindak berlandaskan kod etika dan peraturan sedang cracker tidak mempunyai kod etika ataupun peraturan kerana cracker sifatnya merosakkan.





Lagi Perbezaan Hacker dan Cracker




a. Hacker

1.Mempunyai kemampuan menganalisa kelemahan suatu sistem atau laman sesawang.
Sebagai contoh : jika seorang hacker mencuba untuk menguji laman Yahoo! dipastikan isi laman tersebut tak akan berantakan dan mengganggu laman yang lain. Biasanya hacker melaporkan kejadian ini untuk diperbaiki menjadi sempurna.
2.Hacker mempunyai etika serta kreatif dalam merancang suatu program yang berguna bagi sesiapa saja.
3. Seorang Hacker tidak kedekut memberi ilmunya kepada orang-orang yang serius atas nama ilmu pengetahuan dan kebaikan.


b. Cracker

1. Mampu membuat suatu program bagi kepentingan dirinya sendiri dan bersifat destruktif atau merosakkan dan menjadikannya suatu keuntungan. Sebagai contoh : Virus, Pencurian Kad Kredit, Kod Warez, Pecerobohan Sistem Bank, Pencurian Password E-mail/Web Server.
2. Boleh berdiri sendiri atau berkelompok dalam bertindak.
3. Mempunyai laman sesawang atau channel dalam IRC yang tersembunyi, hanya orang-orang tertentu yang boleh mengaksesnya.
4. Mempunyai IP yang tidak boleh dikesan.
5. Kes yang paling sering ialah Carding yaitu Pencurian Kad Kredit, kemudian pencerobohan laman sesawang dan mengubah segala isinya menjadi berantakan. Sebagai contoh : Yahoo! pernah mengalami kejadian seperti ini sehingga tidak boleh diakses dalam waktu yang lama, kes clickBCA.com yang paling hangat diperkatakan tahun 2001 yang lalu.




Dua Jenis Kegiatan Hacking


1. Social Hacking, yang perlu diketahui : informasi tentang sistem apa yang dipergunakan oleh server, siapa pemilik server, siapa Admin yang mengelolai server, koneksi yang dipergunakan jenis apa & bagaimana server itu tersambung ke internet, mempergunakan koneksi tersebut & informasi apa saja yang disediakan oleh server tersebut, apakah server tersebut juga tersambung dengan LAN di sebuah organisasi dan informasi lainnya.
2. Technical Hacking, merupakan tindakan teknik untuk melakukan pencerobohan ke dalam sistem, baik dengan alat bantu (tool) atau dengan mempergunakan kemudahan sistem itu sendiri yang dipergunakan untuk menyerang kelemahan (lubang keamanan) yang terdapat dalam sistem atau service. Inti dari kegiatan ini adalah untuk mendapatkan akses penuh ke dalam sistem dengan cara apapun dan bagaimana pun.



Contoh Kes Hacker


1. Pada tahun 1983, pertama kalinya FBI menangkap kelompok penjenayah komputer The 414s(414 merupakan kod area lokal mereka) yang bertapak di Milwaukee AS. Kelompok yang kemudian disebut hacker tersebut melakukan pencerobohan 60 buah komputer, dari komputer milik Pusat Kanser Memorial Sloan-Kettering hingga komputer milik Laboratorium Nasional Los Alamos. Salah seorang dari antara pelaku tersebut mendapatkan pembelaan kerana testimonialnya, sedangkan 5 pelaku yang lain mendapatkan hukuman semasa percubaan.


2. Digigumi (Grup Digital) adalah sebuah kelompok yang mengkhususkan diri bergerak dalam bidang game dan komputer dengan menggunakan teknik-teknik hexadecimal untuk mengubah teks yang terdapat di dalam game. Contohnya : game Chrono Trigger berbahasa Inggeris dapat diubah menjadi bahasa Indonesia. Oleh kerana itu, status Digigumi adalah hacker, namun bukan sebagai perosak.


3. Pada hari Sabtu, 17 April 2004, Dani Firmansyah, konsultan Teknologi Informasi (TI) PT Danareksa di Jakarta berhasil menceroboh laman sesawang milik Komisi Pemilihan Umum (KPU) di http://tnp.kpu.go.id dan mengubah nama-nama parti di dalamnya menjadi nama-nama “unik”, seperti Parti Kolor Ijo, Parti Mbah Jambon, Parti Jambu, dan lain-lain. Dani menggunakan teknik SQL Injection (pada dasarnya teknik tersebut adalah dengan cara membuat string atau perintah tertentu di address bar browser) untuk menceroboh laman sesawang KPU. Kemudian Dani tertangkap pada hari Khamis, 22 April 2004.


Akibat yang Ditimbulkan oleh Hacker dan Cracker


Hacker : membuat teknologi internet semakin maju kerana hacker menggunakan kepakarannya dalam bidang komputer untuk melihat, menemukan dan memperbaiki kelemahan sistem keamanan dalam sesebuah sistem komputer ataupun dalam software, membuat keseronokan bekerja seorang administrator kembali hidup kerana hacker membantu administrator untuk memperkuatkan jaringan mereka.
Cracker : merosak dan melumpuhkan keseluruhan sistem komputer, sehingga data-data pengguna jaringan rosak, hilang, ataupun berubah.


p/s: Maaf, sumber tak dapat dinyatakan kerana ini adalah artikel lama, dah lupa dari mana dapat sumber entri ni.
Powered by Blogger.