Maaf sila aktifkan javascript.

Gunakan WhatsApp, Telegram, Dan Messenger Melalui Opera!


Sebelum ini say adalah pengguna tegar Google Chrome, dek kerana begitu terikat kepada kemudahan penyelarasan akaun dan datanya (synch).

Namun setelah ia kerap kali menyebabkan penggunaan cakera keras melonjak kepada 100% dan menjadikan sistem agak lembab, lemau, dan lesu, maka mungkin sudah tiba masanya untuk beralih kepada sesuatu yang baru.

Apabila saya mencuba pelayar Opera versi terbaru ini, tertanya pilihan kali ini nampaknya boleh mencabar Google Chrome dengan 'angkuhnya'. Heheh. Kenapa?

Ini adalah kerana banyak ciri yang dibina terus ke dalam pelayar ini sekaligus mengurangkan masa pengguna untuk tercari-cari ciri yang dikehendaki, contohnya aplikasi permesejan WhatsApp, Telegram, dan juga Messenger telah pun dibina ke dalam Opera.

Kita sedia maklum aplikasi-aplikasi ini sememangnya ada versi web, dan apabila ia menjadi ciri lalai atau default pada sesebuah pelayar web tanpa menjejaskan prestasinya sedikit pun, maka tidak salah kalau saya katakan Opera telah berjaya melangkaui Chrome dari segi cirinya.


Bukan apa, sekurang-kurangnya ia menjadi pintasan kepada aplikasi-aplikasi yang tersebut, tanpa perlu lagi untuk kita membuka tab baru sekaligus membuat penggunaan RAM menjadi hemat.




Tidak lupa juga, Opera mempunyai hampir semua 'kuasa' dan kelebihan yang ada pada Chrome, minus kelahapannya dalam 'memakan' RAM.

Dari versi 40 lagi, Opera sudah mempunyai VPN-nya sendiri, dan ini sedikit sebanyak menambah ciri sekuritinya.


Untuk Telegram pula, anda perlu mengaktifkan ia melalui tetapan.

Anda boleh muat turun Opera melalui laman rasminya: Opera Browser
Powered by Blogger.